rokok=sahabat

saya bukan melebihlebihkan, tapi rokok untuk saya udah kayak sahabat sejati.

pertama kali ngerasain rokok waktu umur 10 tahun, kelas 5 SD. oh..ternyata gini toh rasanya. waktu itu penasaran aja, kok kayaknya orang ngerokok itu enak banget ya, tapi, kok saya ga boleh ngerokok? ya gitulah, anak kecil dengan naluri pemberontak, makin dilarang ya makin penasaran.

mulai sering ngerokok pas smp. kesannya, keren aja kalo ngerokok hahaha. rutin ngerokok, pas sma dan seterusnya…. dan begitulah, sempet beberapa kali pengen berhenti, tapi ya…cuma sebatas ide. sempet sekali berhenti selama 3 hari, garagara abis ngeliat pameran yang jelasin unsurunsur rokok yang ga banyak beda ama asap pesawat hahahaha….. kalo batukbatuk segala wah udah ga keitung lah saking seringnya.

ya, emang sahabat sejati. lagi bengong, ga da kerjaan, nyalain rokok. lagi gugup, nervous, nyalain rokok. lagi konsentrasi tingkat tinggi, butuh rehat sejenak, nyalain rokok. intinya, rokok selalu ada setiap hari selama sekitar tigapuluh tahun dalam hidup saya. pas saya lagi bahagia, seneng, kesel, marah, cemas, dalam segala emosi selalu ada si rokok itu. sampe segitu deh deketnya kami. kalo gitu, kenapa berhenti merokok?

sudah saatnya.

itu aja sih alasan kalo ditanya, kok berhenti ngerokok? ga ada satu alasan tunggal. dan saya rasa basi banget kalo saya harus njabarin satu per satu alasan yang saya miliki hahaha… ya gitulah, pada satu titik, setiap alasan berkumpul dan membentuk satu momen yang ngasitau ke saya. udah saatnya.

dan saya ga masang narget akan berhenti seumur hidup ato pasti berhasil. berhenti ngerokok aja udah sulitnya minta ampun, gimana ditambah ama menuhin target lagi?

sehari demi sehari. yang penting bisa ngelewatin satu hari ini tanpa rokok, saya udah bersyukur banget.

ini emang baru hari ke-3 (saat tulisan ini dibuat pertama)…. udah ngerasa lemes dari hari pertama…lemes banget, badan pegel, jalan kayak radarada melayang, dan yang pasti, gelisah ga keruan. sekarang hari ke-5 dan…semakin baiklah.

ada yang nanya, kan bisa langsung sakit kalo mendadak mutus rokok. kenapa ga perlahanlahan aja, dikurangi gitu. nah…sepertinya saya bukan tipe seperti itu. seperti juga berbagai aspek dalam hidup saya, saya berjalan dengan sikap all or nothing. risikonya, ya begini ini. ada juga yang komentar. kok mau nyiksa badan..weitsss…apa ga kebalik ya hahaha…beda perspektif doanglah…whatever…

dan…ya..saya bahagia telah mengambil keputusan untuk berhenti merokok.

(Visited 35 times, 1 visits today)

Tinggalkan Balasan

error: Content is protected !!
%d blogger menyukai ini: