Tanah Umbu dan Ratu, Sumba Timur

Pulau ini benar-benar tidak masuk itinari saat itu. Tapi karena masih ada waktu dan sisa dana seadanya, sekaligus berbagai kebetulan, seperti kebetulan ada saudara sahabat saya di Sumba, kebetulan saya harus ke Dompu, kebetulan saya belum pernah ke Sumba, kebetulan saya lagi ada di Sabu, yang notabene hanya berjarak 15 menit penerbangan ke Sumba Timur, kebetulan ada yang mau bayarin biaya tiket pesawat, beradalah saya di Sumba selama beberapa waktu.
Yah..namanya jodoh ga bakal lari kemana, dan tentu pasti akan menanam kesan yang mendalam

Bisa dibilang, ini single fighter saya lagi setelah beberapa tahun ke belakang selalu bareng ama si bocah. Meski saya kehilangan partner in crime, dan beberapa jam pertama diserang rindu menusuk, tapi seneng juga sih, bisa kembali ke pola lama saya di jalan, yang blowing with the wind dan whatever it goes, it goes. Salah satunya, semua berjalan spontan, tidak ada yang namanya day travel plan, apalagi work plan, dan obrolan dengan penduduk menjadi satu-satunya petunjuk.


Hari pertama di Sumba Timur udah seru. Kerir saya tidur di losmen Sandalwood, kota Waingapu, sedangkan saya tidur di kampung adat Rende, kecamatan Melolo, sekitar 2 jam dari penginapan Sandalwood. Karena ternyata saya udah kelewatan bis terakhir. Dan itu saya baru tahu pas mau balik ke Sandlewood dan tidak ada satu pun bis nongol di jalan. Nah..gini ceritanya.

Setelah bolak-balik nanya dengan pejalan yang saya temui, akhirnya saya berhasil sampai ke kampung Raja Prailiu, yang berada di tengah kota Waingapu, kelurahan Prailiu, kecamatan Kambera. Karena terletak di tengah kota, lokasi kampung raja ini mudah ditempuh dengan menggunakan angkutan umum.

Kampung Raja Prailiu
Kampung Raja Prailiu

Sehabis beramahtamah sebentar di kampung raja, saya lalu tiba di deretan warung makan yang udah saya incar pas jalan ke kampung adat. Iseng nanya ke ibu warung, enaknya kemana nih ya Bu. Ahhaa..dengan semangat, ibu menyarankan saya ke sini..ke sana…setelah berdiskusi panjang lebar dengan ibu, akhirnya saya putuskan ke kampung adat Rende, yang katanya sekitar 2 sampai 4 jam dari warung. Rentang waktunya lama juga ya :). Masalahnya, kata si ibu, bis terakhir ke kampung tersebut sudah lewat, batasnya pas anak pulang sekolah aja. Wah…ya sudahlah, emang ga jodoh. Pas lagi ga tau mau kemana gitu, berhenti satu bis tepat di depan warung. Iseng aja saya nanya ama ibu, itu bis kemana Bu? Pikir saya, dibanding bengong, kemana aja bis itu menuju, saya ikut aja deh. Sontak, ibu teriak, nah..itu tuh bis yang ke Rende!! Dan, bapak warung di sebelah warung ibu ikut keluar dari warungnya, ga kalah hebohnya, manggil saya, terus teriak panggil kondekturnya, nih…ada yang mau ikut!! Langsung aja saya bayar makanan di warung, lari nyebrang jalan, dan masuk ke dalam bis.

Ternyata, baru 2 jam aja, bis udah tiba di kampung adat yang berada di pinggir jalan besar. Layaknya orang asing, sambil terperangah liat megahnya bebatuan gede ama rumah adat yang berjejer, saya celingukan nyari mana nih rumah kepala suku, sepi gini. Pada kemana ya. Lalu ada suara manggil..nah, ketemu juga ama mama raja. Disuguhin penganan ringan, dan…sirih. Setiap ada tamu yang berkunjung, sirih merupakan menu wajib untuk para tamu. Begitu jelas mama raja.

Kampung adat Rende

Keliling foto-foto, pas mau balik ke kota Waingapu, aduh…diberi kabar kalo udah ga ada bis yang balik ke kota. Bis terakhir sudah lewat sekitar sejaman yang lalu, pas saya lagi asik keliling. Saya juga sih, ga nanyain dari awal :), udah gitu, saya juga ga ngasitau kalo mau langsung balik ke Waingapu. Dan…menginaplah di rumah kepala adat ini. Kebetulan juga (selalu ada kebetulan), jadi bisa ngerasain tidur di rumah adat. Intinya sama, tidur. Tapi, sensasi dan auranya fuhhh…rasain sendiri aja ya.

Setelah tidur dengan sangat lelap, berbalut 2 lembar selimut dan tumpukan beberapa bantal, saat pagi bangun, pandangan pertama saya langsung ke kuda lagi jalan-jalan di depan rumah. Babi lagi keliling halaman. Fresh banget hidup ini…..

Lalu, ngapain aja sebelon kembali ke Waingapu? Sempet juga keliling pake motor ama bapak yang kerja di sana, liat panorama dari atas bukit, liat persawahan yang subur-subur, mumpung lagi musim hijau. Jalan-jalan ke rumah sekitar. Menengok salah satu rumah yang salah satu anggota keluar yang meninggal sudah setahun ini masih berada di kamar, dalam posisi duduk, tertutup oleh kain, dengan sepiring sirih di hadapannya. Sistem penguburan sebagian masyarakat Sumba mengikuti tata cara adat Marapu, kepercayaan asli masyarakat Sumba.

Walau baru sehari berada di Sumba, saya sudah jatuh cinta dengan pulau ini. Semua terasa berbeda dengan daerah Nusa Tenggara Timur lainnya. Bukan masalah keramahan penduduk setempat ya, kalo itu sih, sebenarnya 60% tergantung ama personal. Lebih karena apa ya…mmm suasana kali ya..

pembuatan kain secara tradisional – proses pengeringan

Dengan berat hati, dan juga rindu dengan kerir yang berada di losmen, sebelon kelewatan bis lagi, sebelon sore habis saya udah berada di dalam bis, kembali ke Waingapu. Ternyata, losmen Sandalwood tempat kerir saya menginap deket sekali ama taman kota yang cukup banyak penjual makanan. Ada sate, lele, dan beberapa warung lesehan lainnya. Saya mesen sate, setengah porsi untuk makan malam di losmen, setengah porsi lagi untuk sarapan subuh.

Dari Waingapu, rencana sih mau ke air terjun Laeputi, penasaran pengen liat belut yang katanya gede dan berbau mistis. Katanya, bis yang ke Laeputi berangkat pukul 5 pagi, jadi, daripada saya harus ribet minta breakfast subuh buta, mending saya siapin sendiri aja. Ya itu, sate setengah porsi.

Dan kemudian, keesokan hari, pukul 5 pagi saya udah standby manis di terminal pinggir jalan, yang tidak terlalu jauh dari losmen Sandalwood, sekitar 10 menit jalan kaki. Sejam kemudian, bis belum datang. Ada beberapa penumpang juga dengan tujuan yang sama dengan saya. Oya, katanya sih, perjalanan ke Laeputi sekitar 6 jam, dengan jalan yang tidak mulus, dan setelah itu, masih harus berjalan kaki sekitar sejam lagi, untuk tiba di lokasi. Ah…nantilah dipikirin masalah jalan kaki. Sekarang, bisnya mana? Dan ini sudah pukul setengah tujuh.

Jam tujuh dapat kabar, bis pagi ini ga jadi jalan, karena ini hari Minggu, dan bis yang ke Laeputi ternyata oh ternyata, sudah berangkat kemaren malam. Duh….

Dengan ngedumel, calon penumpang pada pulang ke rumah masing-masing. Lha saya…??

Berbekal searching singkat dan obrolan dengan penduduk, saya nyimpulin kalo sepertinya jarak antara satu tempat ke tempat laen di Sumba Timur lumayan jauh, terutama kalo ditempuh dengan angkutan umum. Padahal, saya tidak ada rencana untuk sampai berminggu-minggu di sini. Sudah keburu ada janji untuk ke Dompu dalam beberapa hari ke depan.

Nah, karena saya lagi males mikir mau kemana selanjutnya, saya ambil aja keputusan singkat, langsung ke Sumba Barat, kebetulan, agak jauh di depan sana, ada bis jurusan Sumba Barat.

Ga berapa lama, bis jalan, tapi ga langsung keluar kota, muter-muter dulu di dalem kota, nyari penumpang, jemput penumpang, jemput barang, dan sejenisnya.

Jarak antara Sumba Timur dengan Sumba Barat normal dengan bis sekitar 3 sampe 4 jam, dengan istirahat di warung satu kali, bayar sendiri ya makanannya. Tapi ga kerasa kok, pemandangan sepanjang jalan keren banget. Ngelewatin bukit-bukit yang wah..cantik-cantik sekali, dan…jalan lintas ini halus, mulus.


Untuk melihat gambar lain di Sumba Timur, monggo masuk ke laman ini

(Visited 169 times, 1 visits today)

4 Replies to “Tanah Umbu dan Ratu, Sumba Timur”

  1. Tulisannya semangat banget. Ditambah Sumba Timur udah jadi impian terbesar taun ini nih. Keren mba kereeen

    1. saya orangnya semangatan 🙂 :). Makasiiihhhhh……udah mampir

    2. Terima kasih…. 😀. Pasti satu saat nanti akan ke Sumba👍🏽

Tinggalkan Balasan

error: Content is protected !!
%d blogger menyukai ini: