Sumbawa

Cukup lama perjalanan ini tertunda, sekitar 2 tahun. Padahal, jaraknya ga jauh-jauh amat. Tapi, ada aja yang halangin. cuacalah, waktulah, danalah…
Nah, kebetulan ada waktu beberapa hari keluar kota, langsung aja nyiapin berbagai tetek bengek, terutama motor yang lagi ga sehat. Dari dulu, emang pengen banget bisa ke Sumbawa pake motor, pengen nikmatin pemandangan indah sepanjang Sumbawa. Berbekal KTP mati, SIM C mati, surat pengantar dari CaPil dan penjelasan panjang lebar kepada para petugas jaga di pelabuhan, bisa juga ngelewatin 2 pos utama pelabuhan Bali-Lombok dan Lombok-Sumbawa, dan sebaliknya. Mau tunggu semua surat beres? Ya ga jalanjalan sampe entah kapan. E-KTP oh E-KTP…. Oya, seperti dulu-dulu, jalan kali ini juga solo traveling.

Sekitar 2 jam dengan motor dari kota Mataram ke pelabuhan Kayangan, Lombok Timur. Jalanan mulus…seperti pantat truk-truk yang saya salip. Satu yang saya suka banget dalam perjalanan antara Mataram dengan Lombok Timur ini…mesjidnya. Keren-keren. Ada yang berbentuk kubah, kerucut, ada juga yang seperti puri. Apapun bentuknya, setiap ngeliat tempat ibadah, yang saya rasa adalah keagungan.

pelabuhan Poto Tano

Tiba di pelabuhan Kayangan, menyeberang selama 2 jam menuju pelabuhan Poto Tano, Sumbawa. Selama 2 jam itu, saya dan para penumpang kapal disuguhi live musik dangdut oleh organ tunggal dan 2 orang penyanyi. Waktu menjadi bergulir cepat.

Dan di sinilah saya…di tanah Samawa.
Tujuan: pulau Moyo di kabupaten Sumbawa yang beribu kota Sumbawa Besar.

Bener kan feeling saya, keren buanget deh tampilan jalan dari Poto Tano sampe Sumbawa Besar, dengan lama perjalanan sekitar 2 jam. Ngelewatin pesisir pantai, bukit, padang, ternak-ternak sapi, kambing, yang lagi asik memamah di pinggir jalan, dan..kuda!!! Ya…K U D A!!! Ya..saya emang histeris-an orangnya kalo ngeliat kuda.

Mulai masuk kota, mulai ribet deh nyari pelabuhan Muara Kali, pelabuhan rakyat menuju pulau Moyo. Nanya beberapa orang, nyasar beberapa kali, dan dengan terus-menerus mensugestikan diri untuk sabar, tiba juga akhirnya di pelabuhan Muara Kali. Dan di situ juga ada losmen, recommended dong, wong udah malam ini. akhirnya bisa tidooooorrrrrr. Jadi, jangan khawatir kalo tiba malam hari di pelabuhan Muara Kali.
Kapal tambang, sebutan untuk kapal yang angkut penumpang, ke Moyo berangkat pukul 12 siang. Kalo emang mau berangkat dari Muara Kali, sebaiknya pagi-pagi udah di pelabuhan, nanya ama nakhoda, kapal ke Moyo berangkat jam berapa. Karena, kalo angin kencang, tak jarang kapal juga ga nyebrang.

Pelabuhan Muara Kali ke Labuan Haji, pulau Moyo, ditempuh sekitar 2 jam dengan kapal. Pemandangan apa yang menarik selama 2 jam itu? Laut.

kapal tambang menuju pulau Moyo – dermaga Muara Kali
kampung Labuan Haji

Tiba di desa labuan haji, disambut kampung khas pesisir pulau, sederhana dan cantik. Di benak saya, pulau Moyo yang udah terkenal ke seantero dunia ini pasti punya kampung yang rame, banyak toko, penjual suvenir, model-model pulau pariwisata gitu eh…saya salah. Ya ga papa sih, saya malah suka yang kayak gini. Cuma, agak aneh juga kali ya, sepertinya ada yang tidak selaras aja antara ketenaran dan realita.

Lanjuuuttt….turun dari kapal, ditanya ama pak nakhoda, tidur dimana? Nah…ini juga yang masih saya pikirin, Pak (dalam hati, tentu aja). Belum tau nih Pak, mungkin numpang di Kepala Desa. Tidur di rumah saya aja. Beneran pak? Ga ngerepotin? Rejeki anak soleh. Kebetulan, di kapal bareng ama sekelompok temen baru dari Bali yang juga pake motor. Dan, mereka juga bareng-bareng, atas seijin apak, tidur di rumah bapak malam itu. Seru deh. Belum lagi makan malamnya. Guess what….daging menjangan! Beli sekilo untuk makan rame-rame. Oooo…..what a heaven.

Karena sudah cukup sore, sekitar pukul 4 lebih, saya hanya sempat ke air terjun Mata Jitu aja, tanpa ke air terjun satu lagi, yang lebih deket, air terjun Diwu Mbai….dana mepet juga sih hehehe. Sempet sih rencana besok pagi aja jalan ke Diwu Mbai, tapi paginya rencana berubah, saya balik ke Muara Kali. Dari Labuan Haji ke air terjun Mata Jitu ga jauh, deket, cuma sekitar 30-45 menitan. Yang bikin lama ya medannya. Saat sedang di tengah jalan yang hancur, sempit, saya bersyukur tidak bawa motor sendiri.

 

Saat suara yang dicari mulai terdengar, hati pun berdentam…dan terpampanglah ia..Mata Jitu yang cantik sekali.
2 orang bang ojek ikut nemenin ke air terjun. Setelah foto-foto, kami jalan turun lalu menyeberangi sungai, terus naik lagi, dan tibalah tepat di bawah air terjun yang tadi difoto-foto. Denger-denger, di lokasi tepat air terjun ini, sebenarnya tidak boleh untuk berenang. Wajar sih. Karena, di pinggiran air terjun dan di balik air terjun, banyak terdapat stalaktit. Dan, stalaktit sebaiknya tidak disentuh, karena dapat mempengaruhi antara lain formasi dan warna. Belum lagi kalo stalaktit patah hanya karena ga sengaja atau iseng pengen nyopot. Duh…tumbuhnya paling sekitar 3mm per tahun, dan bisa hancur dalam sedetik. Dari lokasi air terjun, pemandu ngajak balik dengan menyusuri sisi seberang dari tempat kita datang, lalu menyeberangi jembatan kayu dan kembali ke tempat parkiran motor.

Kebetulan sampe di desa menjelang sunset, jadi bisa jalan-jalan di pantai sambil nungguin matahari hilang, sambil liatin sapi dan kambing yang nyusurin pantai pulang ke rumah mereka masing-masing. Seperti biasa, sunset di pulau pasti selalu indah dan syahdu.

Esok pukul 6.30 pagi, udah ada di atas kapal yang balik ke Muara Kali. Memang hanya sebentar sekali di pulau Moyo, tapi seringkali, kedekatan tidak terkait dengan waktu.

Then what next? Karena masih betah dengerin derum motor di telinga, ngerasain tiupan angin di wajah, iseng aja lanjut ke kota Taliwang di Sumbawa Barat, sekitar 3 jam dari Sumbawa Besar ngelewatin pelabuhan Poto Tano. Setelah ketemu ama kenalan baru, dan dengan sangat terpaksa menolak ajakan keliling Sumbawa Barat, langsung lanjut ke pantai Jelenge di Sekongkang.

Dan akhirnya, saya berujar pada diri sendiri:
Saya cape. Bawa motor dari pagi. Hp ilang. Fuuhh…kalo udah gini, mending balik aja deh. Ga usah extend segala macam. Its not a good sign.

Its just a very short trip, just a few days. Start from Bali, off to Lombok a day to take a rest and next day off to Sumbawa. A short one. But enough for now. Got a lot time to think, to review, to realize and to be better.


Untuk ngeliat berbagai gambar selama di jalan, klik di sini ya

(Visited 127 times, 1 visits today)

Tinggalkan Balasan

error: Content is protected !!
%d blogger menyukai ini: